Jengkol dan Rahasianya

Zengkoleee

Saya suka jengkol sejak dulu. Di rendang, di kalio, di semur atau digoreng cabe merah, boleh bawa semua ke hadapan saya. Namun tidak seperti mengkonsumsi jenis buah polong-polongan lain, makan jengkol bagi seorang gadis merupakan aib. Kalau ada yang tahu komentarnya akan begini: ” Idiiihhhh cakep-cakep doyan jengkol!!” Atau ” Wadow amit-amit cewek kok doyan kancing levis!” Setelah itu mereka berlalu dengan meninggalkan luka hati. Setelah beberapa kali mendengar komentar yang sama dan tak hanya dialamatkan pada saya, ketimbang diam-diam membiarkan orang lain berdoasa lebih baik hal itu di rahasiakan dengan segala cara.

Dan saya punya dilema:  Ibu pintar memasak dan kalau bikin jengkol enaknya ampun-ampunan. Apa lagi kalau sedang dibikin kalio, aromanya bisa menembus wilayah kekuasaan dua RT. Bayangkan kalau siang-siang pulang sekolah dengan perut lapar, disambut aroma kalio jengkol yang berhamburan dari dapur, gila saja membiarkan naga-naga diperut  menggalau tanpa lawan.Hanya saja makan jengkol tidak bisa terlalu di rahasiakan. Bau dari mulut dan urin merupakan persoalannya. Guna menjaga rahasia, tiap usai makan  saya  jaga jarak dengan orang lain. Setiap ke toilet memastikan di dalam cukup banyak air untuk flushing. Nah yang paling membuat sengsara adalah kalau makan di luar rumah, ditempat saudara atau di rumah teman yang ada menu jengkolnya. Saya mati-matian mengatakan tidak suka jengkol padahal gak ada yang nanya.

Waktu kuliah  peer pressure tidak berpengaruh lagi. Apa lagi saat  kost di Padang saya perhatikan  gulai jengkol bukan jenis makanan sumber aib. Teman-teman sekost sering memasaknya. Jadi saya putuskan tak mau menderita lagi, pura-pura tidak suka padahal dalam hati selalu meminta.

Sekarang datang lagi suatu masa, namanya masa kebijaksanaan. Bahwa asam jengkolat yang terkandung dalam jengkol tak begitu baik bagi kesehatan terutama bagi yang berumur membuat saya berpikir bawah tidak bisa lagi sembarangan memasukan makanan ke dalam mulut. Orang dekat bisa saja toleran terhadap baunya, namun alam menetapkan bahwa badan kita punya masa kadaluarsa. Semakin dekat expirenya tambah aneh-aneh penyakit yang datang. Jadi yah mending makanan tak usah yang aneh-aneh juga.

Jengkol anyone? Ada punya sesuatu dengan jengkol?

Bookmark the permalink.

41 Comments

  1. suka banget sama jengkol, soalnya terbiasa liat orang tua ‘mapak’ jengkol waktu masih kecil. jengkol muda dilalap, jengkol tua dimasak macam2. cuma sekarang ini rada susah klo mo beli masakan jengkol, klo pun nemu males juga ngurusin toilet yang jadi bau gara2 jengkol. untungnya dapat suami yg juga doyan jengkol, jadi yaaa gak masalah sih klo pas berdua lagi pengen jengkol hahaha

  2. Jengkol dan Peteuy emang maknyoss rasanya, saya juga doyan Mbak Evi. Sama, dulu jaman smp sering diledekin temen yang main ke rumah kalo liat menu di meja makan ada jengkolnya, tapi saya cuek aja tetep makan dan nawarin mereka, qiqiqi.. Enaaak… Sekarang sih jarang masak, kalau pas nemu makan diluar saja 😀

  3. Saya mulai suka makan jengkol dalam 2 bulan terakhir ini, sebelumnya saya selalu menolak … Hehehe … ternyata mantap abis … 🙂

  4. salam kenal…
    tetep lah jengkol and peteuy is the best….. 🙂
    ~:: sundanesse fans jengkol ::~

  5. Lama gak makan jengkol .. namun sensasi yang selalu saya dapat ketika makan pete malah wkwkwk …

  6. Duh,, pengen tau rasanya jengkol. seumur-umur malahan. pasti enak tuh ya??
    hhhmmmm… nyyyaaaammmm…

    • Sobat Dhafian, ketimang penasaran di coba saja atuh sesekali. Emang sih gak semua orang akan suka rasanya, tapi daripada penasaran gitu lho, kan puas kalau sudah tahu gimana rasa sesungguhnya 🙂

  7. kok urang awak , ndak ado nan ndak lamak jo jariang yo Evi 🙂
    dulu, bunda juga suka jengkol dan pete……………..
    namun, seperti yg Evi tulis disini,
    tubuh kita lama kelamaan ada limitnya utk bisa menerima macam2 masakan .. 🙁

    sekarang ,bunda dah gak pernah lagi menyantap jengkol atau pete, krn pasti sakit mafg nya kambuh, dan menderita berhari2…..
    so, left jengkol and pete behind for better health… 🙂
    salam

    • Jariang, ikan teri jo lado mudo itu kan ndak ado duonyo tuh Bun. Perasaan selain di rumah orang Padang belum pernah lihat yg serupa di tempat2 lain..Pokok bugatang lepis ko, diapakan saja lamak bana rasanya..

  8. Jengkol balado dan urab jengkol… maknyusss… 😀

  9. Jariang tu ndak ado matinyo doh, Ni 😀

  10. Rasanya enak mana antara jengkol sama pete mbak??
    hehehe.
    mamapir juga ya mbak.

  11. Jengkol aku alergi Mbak? Tapi kalau buah durian aku suka…Jengkol memang menyenangkan dan enak yang sudah terbiasa memakannya. Takut jengkolen….kata orang Jawa. Salam….

    • Durian dan jengkol kok aromanya sama-sama keras yah Mbak Arum? Mungkin juga peringatan untuk pemangsanya agar jangan makan banyak-banyak hehehe..

  12. Selain dikonsumsi, jengkol dapat dimanfaatkan sebagai pestisida nabati Uni, si hama tanamannya ngacir entah karena bau atau takut asam jengkolatnya hehe, salam

  13. Saya dulu ngekos di ibu kos yg org Padang yang suka banget masak jengkol (sy makan ikut ibu kos…tp bayar lho hehehe), trus temen2 kos kebanyakan org padang juga, dan suka jengkol, jadi saya ketularaaaan. Eh menikah dengan Ayahnya Dita dari Padangsidempuan yang juga suka jengkol…makin mengukuhkan bahwa jengkol is my fav food. Tapi ya gak sering2 sih….. 🙂

    • Gaul sama orang padang pasti ketularan suka makanan enak dan eksotis Bunda Dita hehehe..Pahit2 asyik ya kalau sdh bercampur bumbu..Orang Padangsidempuan punya resep jengkol juga kali yah?

  14. Heeee…jek…kebetulan sekali saya buka siang hari, langsung nelan ludah heeeee

  15. Jujur ya mending makan pete dah dari pada makan jengkol,soalnya gimana gtu kalau liat jengkol,hehehe

  16. berkunjung sob..salam blogger
    sukses selalu ..:)

  17. uniiiiiiiiiiiiiiii,..
    taragak pulang ambo jadinyo, jariang tu lamak bana mah,

    kapan2 wak berkunjung ka rumah uninyo, nio makan gulai jaghiang uni, 🙂

  18. Sepertinya sudah harus mulai bijaksana dari sekarang dan tidak kalap saat sedang menyantapnya 🙂

  19. Hehe… setuju banget! Jengkol dimasak kalio itu emang uenak banget :mrgreen:

  20. jengkol beda ya mbak sama pete ?
    kayaknya blom pernah saya makan jengkol

Leave a Reply